detikindonesian.com

Penulisan dan peliputan lebih kritis, berani dan mencerdaskan serta mengedepankan nilai-nilai kemanusian, dan tulus mengabdi kepada kepentingan publik.

Strategi Perang Lawan Narkoba, Kapala BNN Bahas di RDP Perdana

 

DETIKINDONESIAN.COM | Jakarta – Kepala BNN RI, Dr. Petrus Reinhard Golose menghadiri kegiatan Rapat Dengar Pendapat (RDP) untuk yang pertama kalinya dengan Komisi III DPR RI, Kamis (18/3). Dalam kesempatan kali ini, Kepala BNN memaparkan berbagai isu tentang narkoba hingga terobosan yang dilakukan untuk menanggulanginya.

Di hadapan sejumlah anggota Komisi III DPR, Kepala BNN menyampaikan bahwa upaya penanggulangan narkoba harus dilakukan secara holistik baik dengan “hard power” melalui pemberantasan dan “soft power” melalui pencegahan, pemberdayaan masyarakat dan rehabilitasi, serta “smart power” melalui pengembangan IT.

Dengan tagline baru, yaitu “War on Drugs”, Kepala BNN menegaskan bahwa perang melawan narkoba masih dalam bingkai “human right”, dan sesuai koridor penegakkan hukum yang profesional dan proporsional.

Pada kesempatan RDP ini, Kepala BNN menyampaikan, dalam rangka perang melawan narkoba, arah kebijakan yang diambil adalah Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) yang profesional, peningkatan lembaga rehabilitasi, pemberdayaan ketahanan masyarakat terhadap kejahatan narkotika, dan peningkatan sinergitas dengan pemangku kepentingan di level nasional, regional dan internasional.

Sebagai implementasi dari P4GN, Kepala BNN memaparkan sejumlah program baik dari sisi pencegahan seperti desa bersinar, hingga langkah pemberantasan seperti interdiksi terpadu. Dalam perspektif Kepala BNN, semua upaya yang dilakukan harus dari hulu ke hilir secara simultan.

Dari berbagai isu yang disampaikan, Kepala BNN juga menyoroti tentang permasalahan lapas yang dipenuhi dengan kasus narkoba. Data menyebutkan, lebih dari 70% penghuni lapas itu berasal dari tindak pidana narkoba. Oleh karena itulah, perlu upaya yang serius agar para pengguna itu direhabilitasi baik medis maupun sosial.

Ketika disinggung tentang infrastruktur yang dimiliki oleh BNN, Jenderal bintang tiga ini mengungkapkan jika dibandingkan dengan negara lain, pada dasarnya BNN sudah lumayan. Meski demikian, tantangan yang dihadapi sangat kompleks seperti masuknya narkoba dari berbagai jalur laut. Oleh karena itulah, peningkatan infrastruktur terutama teknologi sangat diperlukan.

 

“Masalah infrastruktur itu penting, tapi dengan kondisi saat ini, Kita tetap akan bekerja maksimal sesuai dengan anggaran yang ada dan sesuai dengan pengabdian Kita dalam rangka mengeliminir penyalahgunaan dan peredaran narkoba,” pungkas Kepala BNN saat diwawancarai awak media.

Dalam RDP kali ini, para anggota Komisi III menyampaikan dukungannya kepada Kepala BNN untuk melakukan berbagai terobosan dalam menekan penyalahgunaan dan peredaran narkoba. Seperti disampaikan salah satu anggota Komisi III, yaitu Arteria Dahlan, bahwa figur Dr. Petrus R. Golose adalah tokoh penting yang punya reputasi tinggi, sehingga Kepala BNN yang baru ini diharapkan langsung tancap gas untuk melakukan upaya penanggulangan narkoba dengan tegas. (red).***

 

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com